Ngomongin Duit (Bukan Untuk Digenggam)

 

Pada Hari dipanaskan dalam neraka jahannam, lalu dibakar dengannya dahi mereka, lambung dan punggung mereka (lalu dikatakan) kepada mereka: “Inilah harta bendamu yang kamu simpan untuk dirimu sendiri, maka rasakanlah sekarang (akibat dari) apa yang kamu simpan itu”. (Q.S. At-Taubah: 35)

Kudu Kita pahamin betul-betul bahwa duit itu bagian dari karakter Ar-Razzaq (Maha Rezeki) nya Allah. Allah tuh berkarakter rezeki dengan terus ngalirin rezeki-Nya untuk makhluk-makhluk-Nya. Allah itu Al-Ghina (Maha Hartawan) tetapi Dia kaga pernah ngegenggam harta-Nya untuk kekayaan pribadi-Nya, Allah selalu, sekali lagi SELALU NGALIRIN harta-Nya.

Sebab duit emang karakter Ilahiyah, maka duit berkarakter “mengalir” yakni tidak mau digenggam. Saya pernah nyaranin ada 3 cara ngalirin duit; 1). Belanja, 2). Investasi dan modal, 3). Sedekah.

Ji, gimana ceritnye bisa kaya, kalo punya duit terus dialirin, Ada duit lagi alirin lagi. Lah kapan tu duit ngumpulnye..ente ada2 aje..

Tenang ji..tenang..ente kudu paham, tu kopi sruput dulu biar rada masuk ni penjelasan ane

Kekayaan itu ga dateng dengan cara menumpuk dan menggenggam erat duit, bukan dateng dari kepinteran ente nabung.

Kekayaan tu dateng karena rezeki yang dateng emang banyak, emang guwede. Jadi ente pokus aja untuk ningkatin aliran rezeki dengan berbagai ikhtiyar sebagai usaha lahir dan juga terus pokus ngebangun mental kaya sebagai ikhtiar batin.

Kalo ikhtiar lahir sih ane rada kebayang dah nah kalo ikhtiar bathing gimane caranye?

Kalo cara ane gampangnya begini mulai sekarang nih sambil baca paragrap ini, kopi sruput lagi biar melek, ente ilangin rasa tersinggung pada duit, jengkel karena musibah duit, merasa enek dengan lepasnya harta atau duit ente.

Perasaan model gini kudu kite prioritasin karena sadar level Kita nih adalah makhluk perfect being; ahsani taqwim, Kita sebagai insan adalah level tertinggi penciptaan.

Kalau kita tersinggung dengan musibah uang, itu artinya kita menurunkan derajat tinggi kita pada uang, di mana derajat uang jauh di bawah derajat ahsani taqwim kita. Susah hati pada saat uang habis, khawatir besok rezeki dari mana lagi, sangat menyesal pada saat boros, irit-iritan biar uang tidak banyak keluar, dan lain sebagainya itu adalah contoh-contoh ketersinggungan kita pada uang. Uang menyinggung kita, itu artinya kita kalah mental dengan uang. Kita makhluk ahsani taqwim sampai tersinggung dengan uang, ini yang memanggil kefakiran rezeki, sebab ibarat mobil Ferari tersinggung dengan larinya mobil Suzuki Carry tua. 😁😁

Nah kalo uang sudah dihasilin dari ikhtiyar tersebut, ente pake dah se-happy-nye, se enjoy nye, pengen belanja ya belanja dah, lagian pan belanja buat kebutuhan anak bini kan berpahala Juga tul kan ji, pengen sedekah ya sedekah yg brutal ga usah takut miskin (kayak pernah Kaya aja, haha), mau tambah modal ya tambah aje, (asal jgn modal buat nambah bini), duit ga usah direkayasa untuk ngumpul

Kalo emang rezeki udeh banyak, ente mau pake tu duit “sa’wudele dewe” seenak jidat ente juga tetap ada sisanya. Konsepnya tidak memaksa ada sisa duit, tapi kalau ada sisa duit ya itu Allah sedang memproses kita untuk jadi kaya

Kaya itu penting, karena sebuah hadits mengisyaratkan;

ﺇِﻧَّﻚَ ﺃَﻥْ ﺗَﺬَﺭَ ﻭَﺭَﺛَﺘَﻚَ ﺃَﻏْﻨِﻴَﺎﺀَ ﺧَﻴْﺮٌ ﻣِﻦْ ﺃَﻥْ ﺗَﺬَﺭَﻫُﻢْ ﻋَﺎﻟَﺔً ﻳَﺘَﻜَﻔَّﻔُﻮﻥَ ﺍﻟﻨَّﺎﺱَ

“Sesungguhnya jika kamu meninggalkan ahli warismu kaya, itu lebih baik daripada kamu meninggalkan mereka dalam keadaan miskin sehingga mereka terpaksa meminta-minta kepada sesama manusia.” (H.R. Bukhari)

Gema Indra

Posted by Gema Indra

Facebook | Twitter